close

Perubahan Garis Kemiskinan Maret 2008-Maret 2009

Daftar Isi [Tutup]

    Besar kecilnya jumlah penduduk miskin sangat dipengaruhi oleh Garis Kemiskinan. Sebab, penduduk miskin yaitu penduduk yang mempunyai rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan. Selama Maret 2008-Maret 2009, Garis Kemiskinan naik sebesar 9,65 persen, yaitu dari Rp182.636,- per kapita per bulan pada Maret 2008 menjadi Rp 200.262,- per kapita per bulan pada Maret 2009.

    Dengan memperhatikan komponen Garis Kemiskinan (GK), yang terdiri dari Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis Kemiskinan Bukan-Makanan (GKBM), terlihat bahwa peranan komoditi masakan jauh lebih besar dibandingkan peranan komoditi bukan masakan (perumahan, sandang, pendidikan, dan kesehatan). Pada Bulan Maret 2008, pemberian GKM terhadap GK sebesar 74,07 persen, tetapi pada Bulan Maret 2009, peranannya hanya turun sedikit menjadi 73,57 persen.

    Komoditi yang besar lengan berkuasa pada kemiskinan berupa komoditi masakan dan bukan makanan. Komoditi masakan yang besar lengan berkuasa besar terhadap nilai Garis Kemiskinan yaitu beras, gula pasir, telur, mie instan, tahu dan tempe. Untuk komoditi bukan masakan yaitu biaya perumahan, biaya listrik, angkutan dan minyak tanah.

    Komoditi yang paling penting bagi penduduk miskin yaitu beras. Pada Bulan Maret 2008, pemberian pengeluaran beras terhadap Garis Kemiskinan sebesar 28,06 persen di perdesaan dan 38,97 persen di perkotaan. Selain beras, barang-barang kebutuhan pokok lain yang besar lengan berkuasa cukup besar terhadap Garis Kemiskinan yaitu gula pasir (3,10 persen di perkotaan; 4,18 persen di perdesaan), telur (3,38 persen di perkotaan; 2,43 persen di perdesaan), mie instan (3,39 persen di perkotaan; 2,82 persen di perdesaan), tempe (2,56 persen di perkotaan; 2,14 persen di perdesaan), dan tahu (2,27 persen di perkotaan; 1,65 persen di perdesaan).

    Untuk komoditi bukan makanan, biaya perumahan mempunyai peranan yang cukup besar terhadap Garis Kemiskinan, yaitu 5,28 persen di perdesaan dan 7,38 persen di perkotaan. Biaya untuk listrik, angkutan dan minyak tanah mempunyai efek yang cukup besar untuk kawasan perkotaan, yaitu masing-masing sebesar 3,07 persen, 2,72 persen dan 2,65 persen, sementara untuk kawasan perdesaan pengaruhnya relatif kecil (kurang dari 2 persen).

    Pola yang serupa juga terlihat pada Bulan Maret 2009. Pengeluaran untuk beras masih memberi pemberian terbesar terhadap Garis Kemiskinan, yaitu 25,06 persen di perkotaan dan 34,67 persen di perdesaan. Beberapa barang-barang kebutuhan pokok lainnya masih besar lengan berkuasa cukup besar terhadap Garis Kemiskinan, menyerupai gula pasir (2,83 persen di perkotaan; 3,72 di perdesaan), telur (3,61 persen di perkotaan; 2,68 di perdesaan), mie instan (3,21 persen di perkotaan; 2,70 di perdesaan), tempe (2,47 di perkotaan; 2,09 di perdesaan), dan tahu (2,24 persen di perkotaan; 1,60 persen di perdesaan).

    Sumbangan komoditi bukan masakan di perdesaan lebih kecil dibanding di perkotaan. Sumbangan komoditi bukan masakan terhadap Garis Kemiskinan terbesar yaitu pengeluaran untuk rumah, yaitu 7,58 persen di perkotaan dan 5,73 persen di perdesaan. Pengeluaran listrik di perkotaan memberi pemberian lebih besar kepada Garis Kemiskinan yang mencapai 3,08 persen, sedangkan perdesaan hanya 1,81 persen. Sumbangan komoditi lain terhadap Garis Kemiskinan yaitu angkutan 2,85 persen di perkotaan dan 1,34 persen di perdesaan, dan minyak tanah menyumbang sebesar 1,73 persen di perkotaan dan 0,70 persen di perdesaan.