Banner iklan disini

Game PUBG PC Komputer Laptop Lite PC - Battle Royale Yang Biasa Karena Udah Ada !

Daftar Isi [Tutup]

    Di artikel kali ini kita ada kabar gembira untuk kalian para sahabat Game PUBG PC , karena PUBG Lite PC telah resmi OBT, kalian bisa langsung daftar di websitenya dan bisa langsung main gamenya. Di artikel ini juga gue akan sedikit mereview, ceileh "mereview", biar kek yang laen gitu, apa-apa aja di review, wwkwkk, atau sedikit membagikan pengalaman gue bermain PUBG Lite versi PC.

    Ok, tanpa berlama-lama langsung aje ke pembahasan kali ini !

    Keresahan pertama yang gue alami dan rasakan adalah ketika PUBG Lite memberikan slogan "PUBG dengan spek rendah, MAINKAN SEKARANG !" yang ada disetiap layar warnet cyberindo waktu mau login. Gimana gak resah, banyak banget bocil-bocil ganggu alias kids kids disturbing yang salah menginterpretasikan apa itu "SPEK RENDAH". Spek rendah disini menurut yang gue tangkep adalah spesifikasi minimum sebuah PC untuk tahun 2019 awal atau setidaknya pertengahan 2018 sampai akhir. Bukannya spesifikasi sekentang-kentangnya lu punya PC, bukan itu ! Jadi, banyak yang komplen di komen section di fanspage PUBG Lite di facebook.

    "Min, pc punya saya kok ram 2GB gak bisa ya, katanya bisa di PC kentang?"

    "Kok saya pake dual core gak bisa ya?"

    "Min kok saya pake snapdragon 625 gak bisa ya?"

    Oke, yang terakhir emang gue ngada-ngada, tapi come on, dude ! Sebagai warga negara Indonesia yang disekolahkan selama 12 Tahun, masa iya memproses sesuatu aja tidak bisa? Di website dan di fanspage sudah dijelaskan dengan jelas banget tentang spesifikasi "PALING" minimum untuk bermain di PC/laptop. Kalo PC lu gak bisa maenin ini game, ya jangan di maenin, panjul ! 

    Cari Game yang kira-kira cocok buat antum, ludo online misalnya. Jangan salahkan gamenya karena punya slogan "PUBG dengan Spek Rendah".

    Situ spesifikasi ancient dual crot masih aja dipake, harusnya udah dimuseumin, weekkeke.

    Yang laen udah bergelut sama RTX situ masih pake layar tabung, hiyaa layar tabung.

    Lanjut ke reviewnya !

    Setelah menunggu begitu lama, sobat kentangers akhirnya dikejutkan dengan launching OBT Lite yang bertepatan dengan hari valentine yaitu 14 Desember (apa sih?). Di fanspagenya sudah banyak kids kids disturbing yang gak sabar untuk maenin ini game, komen dengan segala kesotoyannya dan ya lu tau sendiri lah bocah-bocah edgy kalo komen.

    Yang bikin gue kaget, ternyata PUBG Lite bekerja sama dengan Garena, entah maksudnya apa, atau bisa jadi Garena ingin mencari hati para player battle royalenya yang sudah terlanjur kecewa dengan perkembangan game ROE. 

    Ya, game Battle Royale yang katanya bisa ngalahin PUBG Steam, nyatanya sampe saat ini tidak ada kabarnya. 

    Tapi jangan salah gengs, ROE udah launch versi 1.0 nya di Steam, dan region ASIA di LOCK sama sang developer, karena mungkin mereka tau gamenya bakal di publish sama Garena. Padahal itu game kalo resmi launch, gue rasa bakal rame banget yang maenin. Jadi, ya seperti itulah. Kalian bisa instal dan login PUBG Lite menggunakan akun Garena.

    Di home screen lobby, seperti biasa tidak ada yang beda. Gue buka setting, dan gue cek-cek pengaturannya, gak terlalu beda jauh sama PUBG Steam. Dan yang bikin gue penasaran adalah, jika game ini di setting ke "very low", kira-kira kualitasnya bakal kek gimana? Langsung gue masuk ke permainan, dan gue setting semua grafik ke very low. 

    Jadi gue penasaran, sejauh mana PUBG Lite ini menghandel para player dengan spek PC yang rendah.

    Dan ternyata, grafiknya jadi burik sodara-sodara.

    Sumpah, gak nyaman banget dengan settingan terendah ini, aaahhh matakuuu !!! Berasa maen PUBG 8-bit ! Gak gue saranin juga untuk kalian setting grafik di low-medium, karena sumpah blur banget, gambarnya jadi pecah-pecah, trus panuan, kudis, kadas, kurap, kutu air, pokoknya seminimum-minimumnya, kalian harus setting di "High" sampai "Ultra" jika emang PC lu itu kuat ke settingan ultra, minimal High lah.

    Gue punya sedikit trik untuk kalian sobat kentangers yang kekeh pengen maen juga walaupun dengan spek kentang banget. Triknya gini, setting semua grafik di very low, tapi di bagian "texture" kalian setting high, nah gitu baru mendingan, jadi gak burik-burik amat gambarnya.

    Setelah bermain bersama kawan-kawan dan chicken 4 kali di malam pertama PUBG Lite ini launching (sombong ajg!), gue menemukan beberapa bug dan glitch. Seperti, suara supressor yang entah dari mana datangnya dan asli bikin kaget, gue kira ada musuh gak taunya bug. 

    Untuk movement masih berasa kurang responsif dan untuk vaulting masih terkesan lambat dibanding PUBG aslinya. Glitch juga ada beberapa, seperti masuk kedalam tanah, tenggelam dan mati tiba-tiba.

    Untuk map sendiri, ya jangan harap ada Vikendi, atau Sanhok. Mapnya cuma disediakan cuma 2 biji yaitu Erangel dan Miramar aja. Jadi, belum ada tuh update-an berryl dan bermacam-macam scope.

    Gameplaynya ya sama aja, lari-lari gak jelas ke daerah aman, menghindari blue jon, looting, dan segala macem seperti biasanya. Pengalaman yang sama, cuma bedanya disini banyak orang asia dan Indonesianya aja. Dan gue rasa kita jadi lebih gampang berkomunikasi aja gitu dengan adanya PUBG Lite yang emang khusus untuk server Asia Tenggara ini.

    Gue harap kedepannya bakal ada event-event gitu yang bikin playernya betah untuk maenin ini game, karena kita tau yang versi mobilenya sudah melanglang jauh dengan update-update keren dan skin-skin yang keren juga. Dan buat bocil-bocil yang bilang kalo game dipegang Garena jadi game Pay To Win ? mending sekolah dulu cuy yang bener, baru komen. Karena percuma juga kalo ngasih tau bocil, yang ada kita yang di goblok-goblokin sama dia. Gue tekankan, PUBG Lite bukan game pay to win untuk saat ini, gak tau kalo kedepannya gimana. Yang jelas kalo udah ada unsur-unsur pay to win pasti playernya juga pada kabur juga.

    Dan kesimpulannya, jika lu berharap PUBG Lite ini adalah game yang cocok buat lu dan PC lu yang kentang, gak ada salahnya kok dicoba, hehehe. Kenyataannya, dari game ini emang jauh dari ekspektasi yang di harapkan, malah cenderung biasa. Ya, karena ini PABJI, battle royale yang emang udah ada, bukan PUBG modifan.

    "Downgrade grafik untuk dapet pasar lebih luas? kenapa tidak?" - Kapitalis Bluhol

    Okem, karena capek ngetik, gue Ri undur diri dulu, sampe ketemu lagi di review game laennya, itupun kalo gue sempet. Hiya hiya hiya ~

    Ciayo ~ !

    sumber : Bukan Jagad Game