close

Muzan Kibutsuji - Kimetsu No Yaiba Karakter

Daftar Isi [Tutup]

    Muzan Kibutsuji (鬼 き 舞 ぶ つ じ 無 惨 ) Muzan nenek moyang dari banyak Iblis lainnya, dan tokoh antagonis utama Kimetsu no Yaiba. Dia juga Iblis yang bertanggung jawab untuk membantai sebagian besar keluarga Kamado dan mengubah Nezuko Kamado menjadi Iblis.

    Penampilan

    Dia terlihat seperti pria berusia akhir dua puluhan. Dia memiliki rambut hitam keriting dan mata yang agak kecil. Pupil matanya vertikal, seperti mata kucing, dan berwarna merah plum. Dia biasanya ditunjukkan dengan fedora putih dengan pita merah dan pakaian yang agak mewah.

    Muzan memiliki kemampuan untuk mengubah penampilannya dan telah terbukti sering berubah bentuk untuk bersembunyi dari Demon Slayers. Selama pertemuannya dengan Lower Moons, ia tiba dengan menyamar sebagai wanita elegan yang mengenakan yukata hitam panjang, menyebabkan Lower Moons awalnya tidak mengenalinya. 

    Kemudian ia mengubah dirinya menjadi identitas samaran terbarunya - anak lelaki yang diadopsi yang sakit menjadi pasangan tua - mengambil bentuk anak muda berusia 10 hingga 11 tahun dengan kulit putih pucat dan rambut hitam hitam, halus, disisir rapi. Pakaian utamanya dalam penyamaran ini adalah kancing baju putih polos dan celana pendek kargo hitam dengan kaus kaki panjang dan sepatu pantofel.

    Kepribadian

    Muzan berhati dingin, kejam dan sangat cerdas. Dia tidak melihat nilai pada manusia mana pun yang dia temui dan menunjukkan sedikit nilai pada bawahannya sendiri. Jarang sekali secara visual kesal atau bahagia, ia tampak benar-benar monoton dan terpisah dalam banyak kesempatan, bahkan ketika ia tanpa perasaan membunuh bawahannya sendiri. Satu-satunya saat dia menunjukkan emosi adalah ketika visinya tentang kesempurnaan bergerak maju atau ketika dia memiliki bawahan sepenuhnya tunduk pada kehendaknya.


    Sifat paling menonjol yang dimiliki Muzan adalah narsisme ekstrem dan obsesi untuk menjadi makhluk yang sempurna. Karena ia telah memiliki hampir 1000 tahun untuk hidup dan mengamati, bersama dengan hampir tidak ada tantangan nyata, egosentrisme ekstremnya hampir diharapkan. Dia menganggap hampir tidak ada yang menjadi perhatiannya kecuali mengatasi ketidakmampuannya untuk berjalan di bawah sinar matahari, yang merupakan dorongan utamanya. 

    Umur dan obsesinya yang panjang telah menyebabkannya menginginkan setiap rencana yang ia buat menjadi benar-benar sempurna, dan kompleks tuhannya mencegahnya melihat kegagalannya sendiri. Keyakinannya bahwa ia adalah hal yang paling dekat dengan makhluk sempurna menyebabkannya tidak memiliki toleransi terhadap kegagalan, secara brutal menghukum mereka yang mengecewakannya atau mereka yang dianggap lemah, bahkan jika kegagalannya kecil.

    Ego-nya yang melambung dan rasa harga diri yang delusi begitu besar sehingga dia tidak tahan diejek atau dikoreksi dengan cara apa pun, percaya bahwa orang lain hanya ada untuk melayaninya. Itu juga berarti dia jarang menganggap lawan atau ancaman dengan serius. 

    Dia secara brutal membunuh sepasang pria mabuk hanya karena bersikap kasar kepadanya, dan membunuh teman wanita mereka ketika dia tidak melakukan apa-apa, sambil menyatakan kesempurnaan dan keunggulannya sendiri atas mereka. Ketika dia akhirnya berhasil menghadapi Ubyashiki, pria itu menanggapi Muzan dengan nada kasihan dan kesedihan atas kehidupan yang telah dia jalani. 

    Dalam pikiran Muzan ini hanya terdaftar sebagai penghinaan dan ancaman, yang ia gunakan untuk membenarkan kebenciannya terhadap Kemanusiaan dan Pembunuh Iblis.

    Dia telah terbukti cukup manipulatif dan licik, mampu berbaur dengan masyarakat manusia secara normal, bahkan memiliki keluarga sendiri untuk ditambahkan. Kehidupan yang panjang dan latihan yang terus-menerus telah memungkinkannya untuk mengambil banyak peran dalam masyarakat dan memainkannya dengan cakap, termasuk anak-anak dan perempuan yang harus dia pilih. Kehidupan ini juga memberinya kecerdasan dan kemampuan berpikir yang hebat. 

    Muzan adalah seorang pemikir dan ahli strategi yang cepat yang mampu menangani situasi yang tidak menguntungkan dengan cepat dan cukup baik, meskipun ini mungkin juga karena kehilangan bawahannya tidak ada artinya baginya dalam jangka panjang.

    Karena superioritas yang dirasakan dan sifatnya yang bermuka dua, ia merasa sedikit kemelekatan pada kaki tangannya, menggunakannya dan membuangnya sebagai gadai yang bisa dibuang kapan pun ia mau. Dia tidak membiarkan bawahannya mempertanyakan kehendaknya, secara teratur melakukan pembalasan brutal jika mereka melakukannya. 

    Banyak bawahannya, pada gilirannya, sangat takut padanya, dan mengukur kata-kata dan pikiran mereka dengan hati-hati karena takut mengatakan sesuatu untuk membuat dia tidak senang. Dia mampu menggerakkan banyak setan ke sisinya dengan janji-janji kekuasaan, balas dendam dan keagungan, selama mereka melayani dia. 

    Kecerdasan dan manipulasinya bersinar di sini karena banyak yang menemukan janji-janji itu cukup menarik, ketika ia bertemu banyak bawahannya pada titik terendah mereka, ketika emosi mereka menjadi makanan yang mudah baginya. Sayangnya, semua janji ini pada akhirnya salah, mengingat bahwa Kibutsuji hanya peduli pada dirinya sendiri dan tidak memiliki keraguan untuk membunuh anak buahnya sendiri untuk melindungi keselamatannya sendiri.

    Sebagai bukti akan hal ini, ia mengutuk bawahannya dengan cara yang menakutkan sehingga tidak ada dari mereka yang mengucapkan namanya, atau mereka akan terbunuh seketika dengan cara yang sangat kejam. Yang menarik, rasa mempertahankan diri yang hampir paranoid ini kontras dengan megalomania-nya.


    Masa Lalu

    Sebagai manusia muda, Muzan didiagnosis menderita penyakit yang akan membunuhnya sebelum ia mencapai usia 20 tahun. Dokter yang merawat Muzan memberinya obat prototipe khusus. Karena marah, akibat kondisinya yang semakin memburuk, Muzan membunuh dokter itu. Namun, hanya setelah membunuh dokter dia menyadari bahwa obat itu benar-benar berfungsi. Dia telah memperoleh tubuh yang kuat. 

    Muzan tidak punya masalah menyesuaikan diri dengan harus membunuh manusia lain untuk bertahan hidup, tetapi masalah yang ia hadapi adalah kenyataan bahwa ia tidak dapat berjalan di bawah sinar matahari. Matahari berakibat fatal baginya, memaksanya untuk melakukan aktivitasnya hanya pada malam hari, suatu kondisi yang ia benci.

    Pada saat itulah, dia benar-benar menyesal membunuh dokter, sebelum dia bisa menyelesaikan perawatannya dengan obat "Blue Spider Lily". Dia mencari seluruh negeri untuk Spider Lily, tetapi tidak dapat menemukannya. Karena ini, Muzan mulai membuat lebih banyak setan. Berencana untuk menyebarkan mereka di dunia, berharap bahwa salah satu dari mereka akhirnya akan menemukan cara untuk mengatasi matahari atau setidaknya membantunya dalam pencariannya untuk menemukan Blue Spider Lily. 

    Dia kemudian ingin menggunakan informasi ini untuk mengubah dirinya menjadi makhluk yang benar-benar sempurna.


    Sekitar 400 tahun sebelum cerita utama, Muzan hampir dibunuh oleh Yoriichi Tsugikuni, pengguna Breath of the Sun, tetapi pada akhirnya ia berhasil melarikan diri dan bertahan hidup.Sejak saat itu, ia menjadi lebih waspada dan berhati-hati dalam menghadapi kemungkinan pengguna Breath of the Sun, yang dapat diidentifikasi dengan sepasang anting-anting Hanafuda yang biasanya mereka kenakan, yang juga membuat keluarga Kamado menjadi target, saat mereka mempraktikkan Dance of the Sun. Dewa Api, yang merupakan napas yang paling dekat hubungannya dengan Breath of the Sun.Arc Misi Pertama

    Dia pertama kali disebutkan ketika Sakonji Urokodaki memberi tahu Tanjiro Kamado bahwa dia adalah musuh keluarga Kamado dan bahwa dia mungkin tahu bagaimana mengubah Nezuko Kamado menjadi manusia.


    Arc Asakusa

    Bepergian melalui kerumunan di Asakusa bersama keluarganya, Muzan didatangi oleh Tanjiro Kamado yang marah. Putri Muzan bertanya kepadanya siapa Pembunuh Iblis muda itu, dan dia bertanya kepada pemuda itu apakah ada sesuatu yang dia inginkan darinya. 

    Istrinya kemudian mendekati mereka, menanyakan apakah Tanjiro adalah seseorang yang akrab bagi keluarga mereka. Muzan menyangkal hal ini, mengatakan bahwa pemuda itu telah salah mengira mereka adalah orang lain. Dia kemudian dengan cepat menebas orang yang lewat, mengubahnya menjadi Iblis.Selama keributan, dia dan keluarganya pergi sambil menghibur mereka.

    Setelah itu, Muzan mengirim keluarganya pulang dengan kereta tanpa dia, menyatakan dia memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan. Dia mengembara melalui gang, di mana seorang pria mabuk menabraknya. Pria itu kemudian mengejek dan menghinanya, mengatakan bahwa dia tidak menyukai orang kaya seperti dia. Ketika pria mabuk itu mencatat betapa pucatnya kulitnya, Muzan menabraknya ke dinding dan juga mulai membunuh kakak lelaki itu. 

    Dia kemudian berbalik ke pacar lelaki mabuk pemabuk dan bertanya apakah dia terlihat pucat atau hampir mati. 

    Muzan menjawab pertanyaannya sendiri dan mengatakan kepadanya bagaimana ia sangat dekat dengan kesempurnaan. Dia kemudian menggerakkan jarinya ke dahinya, memompanya dengan banyak darah sehingga sel-selnya mencair. Akhirnya, dia memanggil Susamaru dan Yahaba dan memerintahkan mereka untuk membunuh Tanjiro.