Teknik Pernafasan Suara Uzui - Kimetso No Yaiba

Daftar Isi [Tutup]
    Teknik Pernafasan Suara Uzui - Kimetso No Yaiba Breath of Sound (音 お と の 呼 こ 吸 き ゅ う Oto no kokyū?) A Breath unik hanya untuk Uzui. Sound Breath bercabang dari Breath Lighting. Nafas mengembangkan strategi pertempuran Skor, yang melibatkan Uzui membaca gerakan lawannya dan mendekonstruksi mereka menjadi suara, dengan menganalisis ritme gerakan mereka seperti ini ia mampu memanfaatkan celah mereka untuk efek yang jauh lebih besar, mampu menyerang bukaan mereka mirip dengan membuat irama lagu. Dalam hubungannya dengan ini, ia menggunakan bom anti-iblis kecil tapi kuat, dibuat dengan bubuk mesiu khusus, yang terbukti mampu mengalahkan Iblis Bulan Atas secara singkat.

    Tengen Uzui (宇 う 髄 ず い 天 て ん 元 ん Uzui Tengen?) Adalah Pembunuh Iblis dan Pilar Suara dari Korps Pembunuh Setan. [1] Dia secara resmi pensiun setelah mengalami cedera berat setelah pertempurannya dengan Gyutaro, Enam Bulan Hulu, tetapi terus membantu Korps Pembunuh Setan.

    Tengen menikah bahagia dengan tiga wanita: Makio, Suma, dan Hinatsuru.


    Penampilan

    Tengen Uzui adalah seorang pria muda berotot tinggi dengan rambut putih meskipun dia biasanya terlihat mengenakan headwrap yang menampilkan piring yang ditutupi dengan perhiasan dengan berbagai ukuran. Dia memakai versi tanpa lengan dari seragam pemburu iblis standar. Dia memegang pedang di punggungnya sebelum pensiun.


    Setelah pensiun dari Korps karena cedera yang diderita selama pertarungannya dengan Gyutaro (ia kehilangan mata dan tangan kirinya), ia terlihat selama Arc Pelatihan Pilar mengenakan yukata bermotif dengan haori hitam sambil mengganti headwrapnya dengan penutup mata hitam yang menampilkan perhiasan dengan berbagai ukuran.


    Kepribadian

    Tengen adalah orang yang sangat eksentrik, selalu ingin menyelesaikan tindakan "flamboyan." Meskipun ia telah menunjukkan sikap tidak peduli dan kuat terhadap beberapa orang — ia bersemangat membayangkan pembantaian darah "flamboyan" Tanjiro, dan mencoba untuk secara paksa menarik Aoi Kanzaki untuk misinya di Distrik Lampu Merah — ia juga memiliki sisi kepedulian yang terutama diperlihatkan menuju yang paling berharga, seperti tiga istrinya, Makio, Suma, dan Hinatsuru. 

    Dia juga menunjukkan sisi yang agak lebih baik terhadap Tanjiro setelah misi mereka; dan mulai menerimanya nanti di seri.


    Meskipun menjadi shinobi yang secara tradisional dihargai menyelesaikan misi di atas segalanya, Tengen telah menolak ideologi itu setelah melihat pengaruhnya terhadap keluarganya. Sekarang, dia percaya bahwa bawahannya, apakah mereka menjadi istri atau Pembunuh Setan di bawah komandonya, harus menghargai hidup mereka, dan kehidupan orang tak berdosa, atas misi mereka atau miliknya sendiri.

    Sejarah

    Tengen adalah satu dari sembilan anak dari garis shinobi yang masih hidup. Namun, tujuh saudara kandungnya meninggal pada usia 15 tahun, hanya menyisakan dia dan saudara bungsu kedua. Pelatihan keras dan kejam yang dilakukan ayah mereka membuat mereka bertahan membuat saudaranya menjadi seperti ayah mereka: tidak peduli pada kehidupan dan menggunakan orang sebagai alat.


    Jijik dengan pandangan dunia ini, Tengen memilih untuk memberontak dengan nilai-nilai yang ditanamkan dalam dirinya selama masa mudanya. Dia menginstruksikan istri-istrinya untuk menghargai hidup mereka terlebih dahulu, warga sipil yang tidak bersalah kedua, dan nyawanya sendiri, meskipun itu sepenuhnya menentang pelatihan mereka.

    Beberapa waktu kemudian, mereka dibawa oleh Kagaya Ubuyashiki dan Tengen bergabung dengan Demon Slayers. Dia menjadi Pilar beberapa waktu sebelum Sanemi Shinazugawa, karena dia hadir di pertemuan Pilar Sanemi pertama dan menyatakan jengkel ketika Pilar baru berhadapan dengan pemimpin mereka.

    Tengen hadir dengan Pilar sesama ketika Tanjiro Kamado terbangun.


    Arc Pelatihan Pemulihan Fungsional

    Shinobu Kocho mencatat bahwa Tanjiro sedang diadili, tetapi Tengen hanya menyatakan bahwa dia akan memotong kepala Nezuko Kamado dari "secara flamboyan", menyetujui dan mengulangi kata terakhir ini ketika Gyomei Himejima menyarankan mereka membunuhnya. Ketika Tanjiro menegaskan kembali keyakinannya bahwa Nezuko tidak akan membahayakan manusia, Pilar Suara mengatakan kepadanya untuk tidak memberi mereka layanan bibir, tetapi lebih merupakan penjelasan yang lebih lengkap. 

    Dia kemudian tetap diam ketika Mitsuri Kanroji bertanya apakah mereka harus berurusan dengan persidangan bawahan mereka tanpa masukan Oyakata-sama. Setelah Tanjiro headbutted Sanemi Shinazugawa, Tengen menatap Mitsuri ketika dia tertawa dengan ekspresi netral.


    Demon Train Arc

    Tengen menerima berita kematian Rengoku di tangan Bulan Atas Tiga dari Kusurugi Crow.


    Busur Distrik Lampu Merah

    Tengen memasuki busur dengan menculik beberapa gadis dari Butterfly Estate untuk membantunya dalam misinya. Tanjiro, Zenitsu dan Inosuke berhadapan dengannya dan sukarelawan untuk pergi dalam misi sebagai pengganti para gadis. 

    Pilar Suara setuju dan mengungkapkan bahwa misinya adalah untuk menyelidiki Distrik Lampu Merah dan membangun kembali kontak dengan tiga istrinya yang ia kirim untuk memata-matai lokasi, tetapi baru-baru ini kehilangan kontak dengan. 

    Setelah ketiga anak laki-laki itu berpakaian silang sebagai anak perempuan dan menjualnya ke rumah pelacuran, Tengen Uzui memainkan peran latar belakang yang lebih untuk beberapa bab ketika anak laki-laki mengumpulkan informasi tentang kemungkinan setan bersembunyi di dalam distrik. Setelah terungkap bahwa sebagian besar istrinya telah ditangkap dan hilang, ia segera pergi untuk menyelamatkan yang terdekat, oleh karena itu tidak hadir untuk membantu Tanjiro dalam pertarungannya melawan Upper Moon Six, Daki. 

    Tengen kembali ke tempat kejadian tepat pada waktunya untuk rupanya menghabisi Daki dengan satu serangan, tetapi ini dengan cepat terbukti salah ketika Daki mengungkapkan dia tidak bisa dibunuh karena koneksi darah Iblisnya dengan saudara lelakinya, Gyutaro, Upper Moon Six yang sebenarnya. 

    Dalam pertempuran sengit berikutnya, Uzui segera dilemahkan oleh racun Gyutaro, dan pada akhir pertarungan telah kehilangan tangan. Ketika dia terbaring sekarat karena racun, dia menyesali ketidakmampuannya untuk mengucapkan beberapa kata terakhir yang flamboyan, sampai dia diselamatkan oleh intervensi tepat waktu dari Nezuko Kamado menggunakan Blood Demon Art-nya untuk membakar racun dari sistemnya. 

    Setelah ini, Tengen memberi tahu Pilar Ular yang baru tiba, Obanai Iguro bahwa ia secara resmi pensiun dari Demon Slaying Corps.

    Arc Pelatihan Pilar

    Meskipun secara resmi pensiun, Tengen membantu dalam Pelatihan Pilar bersama dengan istrinya.

    Dimensi Infinity Fortress Arc

    Tengen dan Shinjuro Rengoku berada di bagian lain dari estate Ubuyashiki ketika dibawa ke Benteng Infinity Dimensi Muzan Kibutsuji. Mereka berjaga di luar ruangan Kiriya, Kanata, dan Kuina Ubuyashiki berada di saat Ubuyashikis yang masih bertahan memetakan benteng dan memberikan instruksi kepada Demon Slayers.

    Kemampuan dan Kekuatan

    Sebagai Pilar Korps Pembunuh Setan, Tengen adalah pendekar pedang yang sangat kuat. Dia telah menunjukkan banyak kemampuan yang memungkinkannya untuk dengan mudah mengalahkan iblis dalam pertarungan dan bahkan memungkinkannya untuk bertarung setara dengan Moons Atas dari Dua Belas Demon Moons. Selama perjuangannya melawan Gyutaro, ia mampu bertarung secara merata dengan Upper Moon Six sambil melindungi orang lain pada saat yang sama.

    Kemampuan Alam

    Master Pendekar Pedang: Menjadi Pilar Korps Pembunuh Setan, Tengen adalah salah satu pendekar pedang yang paling kuat dan terampil di seluruh organisasi.

    Echolocation: Tengen telah terbukti memiliki pendengaran manusia super yang mirip dengan Zenitsu, tetapi jauh lebih maju daripada miliknya, seperti yang ditunjukkan ketika itu memungkinkannya untuk dengan mudah mendengar suara-suara jauh di bawah tanah. 

    Ini memungkinkan dia untuk segera mengetahui bahwa di sana tempat terowongan dan gua bawah tanah berada tepat di bawahnya dengan menganalisis suara yang dipantulkan dan digema oleh kedai minuman dan menemukan secara akurat dan bahkan menebak jumlah orang di dalam dengan mendengarkan suara yang dipantulkan dari tubuh fisik mereka.

    Enhanced Strength: Tengen memiliki kekuatan fisik yang besar seperti yang ditunjukkan selama pertarungannya dengan Gyutaro dan Daki. Salah satu contoh adalah dia harus menggunakan bilahnya dengan sangat mahir sambil hanya memegangnya di ujung dan hanya dengan dua jari,  serta mampu melawan Gyutaro dengan hanya satu tangan setelah tangan kirinya terputus.

    Enhanced Speed: Tengen memiliki kecepatan luar biasa seperti yang dinyatakan oleh Inosuke Hashibira. Dia juga bisa memotong kepala Daki sebelum dia bahkan menyadari apa yang terjadi.

    Serangan

    Gaya Pertama: Guntur (壱 い ち ノ 型 か た 轟 と ど ろ chi Ichi no kata: Todoroki?) - Uzui mengangkat pedang kembarnya di atas kepalanya dan membantingnya dengan kekuatan besar menciptakan ledakan dengan bomnya, menyebabkan suara keras yang menyerupai guntur.

    Gaya Keempat: Lonceng Kematian Avci (肆 し ノ 型 か た ) kombinasi serangan dan pertahanan.

    Gaya Kelima: Symphony of Shrill Strings (伍 ご ノ 型 か た 鳴 め い ) menghubungkan mereka. Dia memasangkan ini dengan juga melepaskan banyak bom untuk meledakkan. Teknik ini mampu mengalahkan iblis Bulan Atas.