close

3 Negara Telah Terkena Dampak Virus Corona

Daftar Isi [Tutup]
    Pada 31 Desember 2019, WHO diberitahu tentang beberapa kasus pneumonia di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Virus tidak cocok dengan virus lain yang dikenal. Ini menimbulkan kekhawatiran karena ketika virus baru, kita tidak tahu bagaimana itu mempengaruhi orang.

    Satu minggu kemudian, pada 7 Januari, otoritas Cina mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengidentifikasi virus baru. Virus baru adalah coronavirus , yang merupakan keluarga virus yang mencakup flu biasa, dan virus seperti SARS dan MERS . Virus baru ini untuk sementara bernama "2019-nCoV."

    WHO telah bekerja dengan otoritas Cina dan pakar global sejak kami diberitahu, untuk mempelajari lebih lanjut tentang virus, bagaimana hal itu mempengaruhi orang-orang yang sakit dengan itu, bagaimana mereka dapat dirawat, dan apa yang dapat dilakukan oleh negara-negara untuk merespons.

    Karena ini adalah coronavirus, yang biasanya menyebabkan penyakit pernapasan, WHO memiliki saran untuk orang-orang tentang cara melindungi diri mereka sendiri dan orang-orang di sekitar mereka dari penyakit tersebut.

    Korea Selatan 

    Pada 20 Januari 2020, Focal Point IHR Nasional (NFP) untuk Republik Korea melaporkan kasus pertama coronavirus baru di Republik Korea. Kasus ini adalah seorang wanita berusia 35 tahun, warga negara Cina, yang tinggal di Wuhan, provinsi Hubei di Cina.

    Pasien kasus itu menderita demam, dingin, dan nyeri otot pada 18 Januari ketika berada di Wuhan. Dia mengunjungi rumah sakit setempat di Wuhan dan pada awalnya didiagnosis menderita flu. Pada 19 Januari, pasien kasus terdeteksi demam (38,3 ° C) saat tiba di Bandara Internasional Incheon. Pasien kasus dipindahkan ke rumah sakit isolasi yang ditunjuk nasional untuk pengujian dan perawatan. Dia diuji positif untuk uji reaksi balik transkriptase-polimerase balik pancoronavirus (RT-PCR), dan kemudian dikonfirmasi positif untuk novel coronavirus (2019-nCoV) pada 20 Januari dengan mengurutkan pada Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC). Setelah terdeteksi, pasien mengalami kedinginan, pilek, dan nyeri otot.

    Pasien kasus tidak melaporkan mengunjungi pasar, termasuk Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, juga tidak tahu kontak dengan kasus 2019-nCoV dikonfirmasi atau hewan liar di kota Wuhan.

    Pasien kasus saat ini sedang dalam isolasi, menerima perawatan dan dalam kondisi stabil

    Jepang 

    Pada 15 Januari 2020, Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan, Jepang (MHLW) melaporkan kasus impor coronavirus novel 2019 yang dikonfirmasi laboratorium (2019-nCoV) dari Wuhan, Provinsi Hubei, Cina.

    Pasien kasus adalah laki-laki, berusia antara 30-39 tahun, tinggal di Jepang.

    Pasien kasus tersebut melakukan perjalanan ke Wuhan, Cina pada akhir Desember dan menderita demam pada 3 Januari 2020 ketika tinggal di Wuhan. Dia tidak mengunjungi Pasar Grosir Makanan Laut Huanan atau pasar hewan hidup lainnya di Wuhan. Dia telah mengindikasikan bahwa dia berhubungan dekat dengan seseorang dengan pneumonia.

    Pada 6 Januari, ia melakukan perjalanan kembali ke Jepang dan dites negatif untuk influenza ketika ia mengunjungi klinik setempat pada hari yang sama.

    Pada 10 Januari 2020, karena gejala batuk, sakit tenggorokan, dan demam yang berkelanjutan, ia mengunjungi rumah sakit setempat dan ditemukan memiliki rontgen dada abnormal dengan infiltrat. Dia dirawat di rumah sakit pada hari yang sama dan tetap demam sampai 14 Januari. Pada 14 Januari, dokter yang merawatnya memberi tahu kasus ini kepada otoritas kesehatan masyarakat setempat di bawah sistem pengawasan untuk “Penyakit Menular Serius yang Tidak Dikenali”.

    Sampel dikumpulkan dan dikirim ke National Institute of Infectious Diseases (NIID), dan di NIID, pengujian dan sekuensing reaksi rantai polimerase (PCR) dilakukan dua kali, yang mengidentifikasi jumlah RNA 2019-nCoV yang sangat kecil pada 15 Januari 2020.

    Thailand 

    Pada 13 Januari 2020, Kementerian Kesehatan Masyarakat (MoPH), Thailand melaporkan kasus impor pertama virus coronavirus yang dikonfirmasi laboratorium (2019-nCoV) dari Wuhan, Provinsi Hubei, Cina.

    Kasus ini adalah seorang wanita Cina berusia 61 tahun yang tinggal di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Pada 5 Januari 2020, ia menderita demam dengan menggigil, sakit tenggorokan, dan sakit kepala. Pada 8 Januari 2020, ia mengambil penerbangan langsung ke Thailand dari Kota Wuhan bersama dengan lima anggota keluarga dalam kelompok wisata yang terdiri dari 16 orang. Pelancong dengan penyakit demam terdeteksi pada hari yang sama oleh pengawasan termal di Bandara Suvarnabhumi (BKK), Thailand, dan dirawat di rumah pada hari yang sama. Setelah pemeriksaan suhu dan penilaian awal, dia dipindahkan ke rumah sakit untuk penyelidikan dan perawatan lebih lanjut.

    Riwayat pajanan penuh pasien sedang diselidiki. Dia melaporkan sejarah mengunjungi pasar segar lokal di Wuhan secara teratur sebelum timbulnya penyakit pada 5 Januari 2020; Namun, dia tidak melaporkan mengunjungi Pasar Makanan Laut Cina Selatan Huanan