Apa Virus Corona itu ?

Daftar Isi [Tutup]
    Virus Corona ( Coronavirus ) adalah sekelompok virus yang menyebabkan penyakit pada mamalia, termasuk manusia, dan burung. Pada manusia, virus menyebabkan infeksi pernafasan yang biasanya ringan tetapi, dalam kasus yang jarang terjadi, bisa mematikan. Pada sapi dan babi mereka dapat menyebabkan diare, sedangkan pada ayam dapat menyebabkan penyakit pernapasan bagian atas. Tidak ada vaksin atau obat antivirus yang disetujui untuk pencegahan atau pengobatan.
    Coronavirus adalah virus dalam subfamili Orthocoronavirinae dalam keluarga Coronaviridae , dalam urutan Nidovirales .

    asal mula virus corona

    Nama "coronavirus" berasal dari bahasa Latin corona dan bahasa Yunani κορώνη ( korṓnē , "garland, wreath"), yang berarti mahkota atau lingkaran cahaya. Ini mengacu pada penampilan karakteristik virion (bentuk infektif virus) oleh mikroskop elektron , yang memiliki pinggiran proyeksi permukaan yang besar dan bulat yang menghasilkan gambar yang mengingatkan pada mahkota kerajaan atau korona surya . Morfologi ini diciptakan oleh peplomer viral spike (S), yang merupakan protein yang mengisi permukaan virus dan menentukan tropisme inang .

    Coronavirus ditemukan pada 1960-an; yang paling awal ditemukan adalah virus bronkitis infeksi pada ayam dan dua virus dari rongga hidung pasien manusia dengan flu biasa yang kemudian dinamai human coronavirus 229E dan human coronavirus OC43 . [28] Anggota lain dari keluarga ini telah diidentifikasi, termasuk SARS-CoV pada 2003, HCoV NL63 pada 2004, HKU1 pada 2005, MERS-CoV pada 2012, dan 2019-nCoV pada 2019; sebagian besar dari ini telah terlibat dalam infeksi saluran pernapasan yang serius.

    Pada tanggal 31 Desember 2019, jenis baru coronavirus, yang secara resmi ditetapkan sebagai 2019-nCoV oleh Organisasi Kesehatan Dunia , dilaporkan di Wuhan , Cina , yang bertanggung jawab atas wabah coronavirus Wuhan 2019-20 . [29] Pada 24 Januari 2020, 25 kematian telah dilaporkan dan 547 kasus dikonfirmasi. [30] [31] Strain Wuhan telah diidentifikasi sebagai strain baru Betacoronavirus dari grup 2B dengan ~ 70% kesamaan genetik dengan SARS-CoV.

    Coronaviruses adalah virus yang diselimuti dengan genom RNA untai tunggal rasa positif dan dengan nukleokapsid simetri heliks. Ukuran genom dari coronavirus berkisar dari sekitar 26 hingga 32 kilobase , yang terbesar untuk virus RNA .

    Protein yang berkontribusi pada struktur keseluruhan semua virus corona adalah lonjakan (S), amplop (E), membran (M) dan nukleokapsid (N). Dalam kasus spesifik coronavirus SARS ( lihat di bawah ), domain pengikatan reseptor pada S memediasi perlekatan virus ke reseptor selulernya, enzim pengonversi angiotensin 2 (ACE2). [6] Beberapa coronavirus (khususnya anggota subkelompok A Betacoronavirus ) juga memiliki protein mirip lonjakan pendek yang disebut hemagglutinin esterase (HE). [4]

    Gejala Virus Corona

    Virus corona diyakini menyebabkan persentase yang signifikan dari semua pilek pada manusia dewasa dan anak-anak. Virus corona menyebabkan pilek dengan gejala-gejala utama, misalnya demam, kelenjar gondok yang membengkak, pada manusia terutama di musim dingin dan awal musim semi. [7] Coronavirus dapat menyebabkan pneumonia , baik pneumonia virus langsung atau pneumonia bakteri sekunder dan juga dapat menyebabkan bronkitis , bronkitis virus langsung, atau bronkitis bakteri sekunder. [8] Koronavirus manusia yang banyak dipublikasikan ditemukan pada tahun 2003, SARS-CoV yang menyebabkan sindrom pernapasan akut (SARS), memiliki patogenesis yang unik karena menyebabkan infeksi saluran pernapasan bagian atas dan bawah . [8]

    7 jenis virus korona

    Ada tujuh jenis virus korona manusia:

    1. Human coronavirus 229E (HCoV-229E)
    2. Human coronavirus OC43 (HCoV-OC43)
    3. SARS-CoV
    4. Human coronavirus NL63 (HCoV-NL63, New Haven coronavirus)
    5. Human coronavirus HKU1
    6. Coronavirus syndrome pernapasan Timur Tengah (MERS-CoV), yang sebelumnya dikenal sebagai novel coronavirus 2012 dan HCoV-EMC .
    7. Novel coronavirus (2019-nCoV) , [9] [10] juga dikenal sebagai Wuhan pneumonia atau Wuhan coronavirus. [11] ('Novel' dalam hal ini berarti baru ditemukan, atau berasal baru, dan merupakan nama pengganti.) [10]
    Virus corona HCoV-229E, -NL63, -OC43, dan -HKU1 terus beredar dalam populasi manusia dan menyebabkan infeksi pernafasan pada orang dewasa dan anak-anak di seluruh dunia. [12]

    cara kerja virus corona

    Setelah masuknya virus ini ke dalam sel, partikel virus tidak dilapisi dan genom RNA diendapkan ke dalam sitoplasma.

    Genom RNA coronavirus memiliki 5 cap topi terabilasi dan 3 tail ekor polyadenylated. Ini memungkinkan RNA untuk melampirkan ribosom untuk terjemahan.

    Coronavirus juga memiliki protein yang dikenal sebagai replikasi yang dikodekan dalam genomnya yang memungkinkan genom virus RNA ditranskripsi menjadi salinan RNA baru menggunakan mesin sel inang . Replikasi adalah protein pertama yang dibuat; setelah gen yang mengkode replikasi diterjemahkan, terjemahan dihentikan oleh kodon berhenti . Ini dikenal sebagai transkrip bersarang . Ketika transkrip mRNA hanya mengkodekan satu gen, itu adalah monocistronic .

    Sebuah protein non-struktural coronavirus memberikan kesetiaan ekstra untuk replikasi karena menganugerahkan fungsi proofreading , [24] yang kekurangan enzim RNA polimerase tergantung RNA saja.

    Genom RNA direplikasi dan poliprotein panjang terbentuk, di mana semua protein melekat. Coronavirus memiliki protein non-struktural - protease - yang mampu memisahkan protein dalam rantai. Ini adalah bentuk ekonomi genetik untuk virus, yang memungkinkannya untuk mengkodekan jumlah gen terbanyak dalam sejumlah kecil nukleotida . [25]

    dampak virus corona bagi manusia dan hewan ternak

    Virus corona terutama menginfeksi saluran pernapasan bagian atas dan saluran pencernaan mamalia dan burung. Mereka juga menyebabkan berbagai penyakit pada hewan ternak dan peliharaan peliharaan, beberapa di antaranya bisa serius dan merupakan ancaman bagi industri pertanian. Pada ayam, virus bronkitis infeksi (IBV).

    virus corona, menargetkan tidak hanya saluran pernapasan tetapi juga saluran urogenital . Virus dapat menyebar ke berbagai organ di seluruh ayam. [47] Coronavirus yang signifikan secara ekonomi dari hewan ternak termasuk porcine coronavirus ( transmissible gastroenteritis coronavirus , TGE) dan bovine coronavirus , yang keduanya mengakibatkan diare pada hewan muda. Feline coronavirus : dua bentuk, feline enteric coronavirus adalah patogen dengan signifikansi klinis kecil, tetapi mutasi spontan dari virus ini dapat mengakibatkan peritonitis infeksi kucing (FIP).

    penyakit yang berhubungan dengan kematian tinggi. Demikian pula, ada dua jenis coronavirus yang menginfeksi musang: ferret enteric coronavirus menyebabkan sindrom gastrointestinal yang dikenal sebagai epizootic catarrhal enteritis (ECE), dan versi virus sistemik yang lebih mematikan (seperti FIP pada kucing) yang dikenal dalam ferret sebagai ferret systemic coronavirus (FSC). [48] Ada dua jenis canine coronavirus (CCoV), satu yang menyebabkan penyakit gastrointestinal ringan dan satu yang diketahui menyebabkan penyakit pernapasan. Mouse hepatitis virus (MHV) adalah virus korona yang menyebabkan penyakit murine epidemi dengan mortalitas tinggi, terutama di antara koloni tikus laboratorium.

    Sialodacryoadenitis virus (SDAV) adalah virus korona yang sangat menular dari tikus-tikus laboratorium, yang dapat ditularkan antara individu melalui kontak langsung dan secara tidak langsung oleh aerosol. Infeksi akut memiliki morbiditas dan tropisme yang tinggi untuk kelenjar liur, lachrymal dan hardarian [50]

    Virus korona kelelawar terkait HKU2 yang disebut coronavirus sindrom diare akut babi (SADS-CoV) menyebabkan diare pada babi. [51]

    Sebelum penemuan SARS-CoV, MHV telah menjadi coronavirus yang paling banyak dipelajari baik secara in vivo dan in vitro serta pada tingkat molekuler. Beberapa strain MHV menyebabkan ensefalitis demielinasi progresif pada tikus yang telah digunakan sebagai model murine untuk multiple sclerosis . Upaya penelitian yang signifikan telah difokuskan pada menjelaskan patogenesis virus dari coronavirus hewan ini, terutama oleh ahli virus yang tertarik pada penyakit hewan dan zoonosis . [52]

    Pada hewan peliharaan

    Infectious bronchitis virus (IBV) menyebabkan avian bronchitis infeksi .
    Porcine coronavirus ( ditularkan gastroenteritis coronavirus babi, TGEV). [26] [27]
    Bovine coronavirus (BCV), bertanggung jawab atas enteritis parah pada betis muda.
    Feline coronavirus (FCoV) menyebabkan enteritis ringan pada kucing dan juga peritonitis infeksi Feline yang parah (varian lain dari virus yang sama).

    dua jenis canine coronavirus (CCoV) (satu menyebabkan enteritis, yang lainnya ditemukan pada penyakit pernapasan).
    Turkey coronavirus (TCV) menyebabkan enteritis pada kalkun .

    Ferret enteric coronavirus menyebabkan enteritis catarrhal epizootik pada musang .
    Virus corona sistemik ferret menyebabkan sindrom sistemik mirip FIP pada musang. [53]
    Coronavirus anjing pantropik.
    Coronavirus enterik kelinci menyebabkan penyakit gastrointestinal akut dan diare pada kelinci muda Eropa . Angka kematian tinggi. [54]

    Penyakit hewan baru lainnya, virus diare diare epidemi (PED atau PEDV), telah muncul di seluruh dunia. [ rujukan? ] Kepentingan ekonomisnya belum jelas, tetapi menunjukkan angka kematian yang tinggi pada anak babi. [ rujukan? ]

    sumber : wikipedia